Pages

Subscribe:

Jumat, 06 Mei 2011

Amun-Ra

http://3.bp.blogspot.com/_EYsgzutj_dM/TO35L_gO5qI/AAAAAAAAAEo/lWGCJB5dNSo/s1600/eye_ra.jpg

Di dalam kepercayaan Mesir kuno, Amun-Ra merupakan Dewa Matahari sekaligus Dewa Bulan. Amun-Ra merupakan Dewa yang banyak dipuja dan dianggap sebagai Dewa tertinggi pada kebudayaan Mesir Kuno.

Ra atau Re berarti Dewa Matahari, Amun atau Amon berarti Dewa Bulan. Amun, dalam bahasa Mesir direkonstruksi dari Yamānu, dieja dengan Amon, Amoun, Amin, dan kadang Imen atau Yamun, Yunani Ἄμμων Amon, dan Ἅμμων Hamon, dianggap sebagai Tuhan dalam Mitologi Mesir dan Mitologi Berber, yang dalam bentuk Amun-Ra menjadi sebuah sistem yang fokus dan paling kompleks dalam teologi di Mesir Kuno.


http://1.bp.blogspot.com/_oF5jLAo8kS4/TGlNf0XKk_I/AAAAAAAAAFw/jNMTBz__jUM/s400/220px-Amun.svg.png


Sebagai Dewa Hipostatik, Amun mewakili peranan penting dan tersembunyi, sementara di Ra mewakili sesuatu yang mengungkapkan keilahian. Sebagai Dewa Pencipta "Par Excellence", dia yang terbaik bagi masyarakat miskin dan merupakan pusat kesalehan pribadi dari masing-masing individu.

Amun-Ra tercipta dengan sendirinya, tanpa ibu dan ayah. Selama Kerajaan Baru, dia menjadi ekspresi terbesar dalam teologi transendental Dewa Mesir. Dia tidak dianggap Imanen dalam penciptaan-penciptaan dan juga tidak dilihat sebagai perpanjangan dari dirinya.

Amun-Ra juga disebutkan sebagai Dewa pencipta bahasa Ibrani. Tidak menimbulkan alam semesta secara fisik. Posisinya sebagai Raja para Dewa, dikembangkan untuk titik monoteisme secara virtual, dimana Dewa-Dewa lainnya menjadi manifestasi dari dirinya. Dibandingkan dengan Osiris, Amun-Ra yang paling banyak tercatat dari para dewa Mesir yang ada.


Keluarga

http://3.bp.blogspot.com/_cdIBEp_h2p0/TUa4h7nPT5I/AAAAAAAAAJE/BUnrWCsSVUw/s1600/2612-375x600.jpg

Amun menciptakan dirinya sendiri, namun dia memiliki keluarga. Istri pertamanya bernama Wosret, lalu kemudian dia menikahi Amunet dan Mut. Dengan Mut dia adalah ayah dari Dewa Bulan, Khonsu.


Kebangkitan Pemujaan Setelah Pengusiran Hyksos

http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/7/77/Ra-harphist.jpg

Ketika tentara pendiri dinasti XVIII, penguasa Hyksos diusir dari Mesir. Kota asal pemenang, Thebes, menjadi kota paling penting di Mesir, dan menjadi ibukota dinasti baru. Dewa pelindung lokal Thebes, yaitu Amun. Sehingga hal tersebut menjadi penting secara nasional.

Firaun dari dinasti baru, mengaitkan semua kesuksesan perusahaan mereka untuk Amun dan mereka banyak mencurahkan kekayaannya dan menangkap, serta merusak pembangunan kuil yang didedikasikan untuk Amun. Kemajuan budaya dicapai oleh Firaun dari dinasti ini, membawa Mesir menjadi sebuah renaisans budaya, perdagangan, dan memajukan serta memulihkan desain arsitektur ke tingkat yang tidak akan dicapai oleh budaya lain selama seribu tahun.

Orang Mesir menganggap diri mereka tertindas selama masa pemerintahan Hyksos. Kemenangan yang dicapai oleh Firaun untuk menyembah Amun dapat dilihat sebagai pemenang bagi yang kurang beruntung. Akibatnya, Amun dianggap sebagai penjunjung tinggi hak-hak keadilan bagi masyarakat miskin. Dengan membantu orang-orang yang bepergian dalam namanya, dia menjadi Pelindung jalan. Karena dia ditegakkan oleh Ma'at (kebenaran, keadilan, dan kebaikan), orang-orang yang berdoa kepada Amun diharuskan, pertama, untuk menunjukkan bahwa mereka layak dengan mengakui dosa-dosa mereka. Nazar stela dari desa pengrajin di Deir el Madinah mencatatan :


"(Amun) yang datang pada suara masyarakat miskin yang dalam marabahaya, yang memberikan nafas padanya yang celaka. Engkau Amun, Tuhan dalam keheningan, yang datang pada suara masyarakat miskin, ketika aku memanggilmu dari kesusahanku Engkau datang dan menyelamatkanku. Meskipun hamba cenderung untuk melakukan kejahatan, Tuhan bersedia untuk mengampuni. Tuhan dari Thebes tidak menghabiskan sepanjang harinya dalam kemarahan; murka-Nya lewat sesaat; tidak tetap. Napas-Nya kembali kepada kita dalam rahmat. Semoga Engkau bersikap baik; semoga Engkau memaafkan, hal ini tidak akan terjadi lagi."


http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/6/6f/Amun-Ra.jpg/220px-Amun-Ra.jpg


Banyak kemudian, karena bukti yang diberikan kepada Amun merupakan adorasi di berbagai daerah selama puncak pemujaannya. Pelancong Yunani yang ke Mesir akan melaporkan, bahwa Amun, mereka bertekad untuk menjadi penguasa dari Dewa Mesir - sama dengan pemimpin Dewa Yunani Klasik, Zeus, dan karena itulah mereka menjadi diidentifikasikan oleh orang-orang Yunani sebagai Dewa yang sama. Demikian juga, Mut, permaisuri Amun menjadi terkait oleh Dewa orang Yunani klasik dengan permaisuri Zeus, Hera.

Memuji Amun pada stelae, yang sangat mirip dalam bahasanya yang kemudian digunakan dalam pemerintahan Akhenaton, khususnya Himne ke Aten :


"Ketika Engkau melintasi langit, semua sesungguhnya wajahmu, tetapi bila Engaku terpisah, Engkau tersembunyi dari wajah mereka. Ketika engkau duduk di gunung sebelah barat, kemudian mereka tidur dengan cara kematian. Pemuja itu yang menghasilkan tanah, keuntungan dari seorang ibu kepada dewa dan manusia, seorang pengrajin yang sabar, sangat melelahkan dirinya sebagai pembuat mereka. Gembala berani, mengemudi ternaknya, perlindungan bagi mereka dan membuat hidup mereka. Tuhan tunggal, yang mencapai akhir pada tanah setiap hari, sebagai seorang yang mereka lihat yang telah menapak diatasnya. Setiap tanah naik bergemertak setiap harinya, untuk memuji-Nya."


http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/8/83/SFEC_2009_POT-0013.JPG/250px-SFEC_2009_POT-0013.JPG

Amun-Min sebagai Amun-ef-ka-Mut dari kuil di Deir el Madinah


Selanjutnya, ketika menaklukkan Mesir Kush, mereka mengidentifikasi kepala dewa Kushites sebagai Amun. Dewa Kush ini digambarkan sebagai Dewa berkepala domba jantan (ram), lebih khusus lagi seekor domba jantan berbulu dengan tanduk melengkung, sehingga Amun menjadi terkait dengan domba jantan itu, memang, karena tampilannya berumur Dewa ram Kush.

Sejak itulah, ekor domba jantan dianggap sebagai simbol kejantanan, karena perilaku alur yang didapatkan mereka, Amun juga dianggap sebagai dewa kesuburan, dan mulai menyerap identitas Min, menjadi Amun-Min. Hal ini diasosiasikan dengan kejantanan yang menyebabkan Amun-Min memperoleh julukan Kamutef, yang berarti Banteng dari ibunya, yang dalam bentuk ia ditemukan, digambarkan di dinding-dinding Karnak, ithyphallic, dan dengan bencana, seperti Min itu.


Dewa Matahari

http://www.egyptpyramidhistory.com/egyptian_cults/images/Amun_min_ra.jpg

Sebagai Amun, tumbuhlah sebuah kultus penting. Amun diidentifikasikan menjadi pemimpin para dewa yang dipuja di daerah lain selama periode itu, Ra-Herakhty, identitas yang digabung Ra dan Horus. Identifikasi ini menyebabkan penggabungan dari identitas lain, dengan Amun menjadi Amun-Ra. Dalam Himne Amun-Ra, dia digambarkan sebagai "Tuhan kebenaran, ayah dari dewa, pembuat manusia, pencipta semua hewan, Tuhan segala sesuatu, pencipta majelis kehidupan". Pada saat itu, Ra telah digambarkan sebagai ayah dari Shu, Tefnut, dan sisanya dari Ennead, jadi Amun-Ra diidentifikasi sebagai ayah mereka juga.

Ra-Herakhty telah menjadi Dewa Matahari dan alam ini dianggap berasal dari Amun-Ra juga, Amun dianggap sebagai aspek tersembunyi dari matahari pada malam hari, berbeda dengan Ra-Herakhty sebagai aspek yang terlihat pada siang hari. Amun jelas berarti orang yang tersembunyi. Ini kompleksitas di atas matahari, menyebabkan gerakan bertahap ke arah dukungan bentuk yang lebih murni dari Dewa itu sendiri.

Pada bagian akhir dari dinasti kedelapan belas, Firaun Akhenaten (juga dikenal sebagai Imenhotep IV), tidak menyukai kekuatan kuil Amun dan maju untuk menyembah Aten, Dewa yang kekuasaannya diwujudkan dalam cakram matahari, baik secara harfiah dan simbolis. Dia dirusak oleh simbol dari banyak Dewa lama dan berdasarkan praktek-praktek agamanya pada dewa, Aten. Dia pindah ibukota jauh dari Thebes, tapi hal ini tiba-tiba berubah sangat tidak populer dengan imam Amun, yang sekarang mendapati diri mereka tanpa ada bekas kekuasaan sebelumnya. Tak terelakkan, Agama Mesir menjadi terikat kepada pimpinan negara, Firaun menjadi pemimpin yang kedua. Firaun itu imam tertinggi di kuil utama dan tingkat yang lebih rendah berikutnya penasihat pemimpin agama penting untuk Firaun, birokrasi administrator yang banyak memerintah negara itu.


http://www.mythencyclopedia.com/images/mlw_0001_0001_0_img0015.jpg


Ketika Akhenaten meninggal, para imam Amun menegaskan untuk kembali sendiri-sendiri. Namanya dicoret dari catatan di Mesir, semua agamanya dan pemerintah dengan perubahan itu dihapuskan, dan ibukota kembali ke Thebes. Dewa pelindungnya tercapai begitu cepat, bahwa kultus ini tampaknya hampir monoteistik dan reformasi pemerintahan yang tidak pernah ada. Ibadah dari Aten berhenti dan pemujaan Amun-Ra dikembalikan. Imam-imam Amun bahkan membujuk putranya, Tutankhaten, yang namanya berarti "gambar hidup Aten" - dan yang kemudian akan menjadi Firaun - untuk mengubah namanya menjadi Tutankhamun, "bayangan hidup Amun".

Sebagai Amun-Re, dia dimohonkan ampun oleh mereka yang percaya penderitaan datang sebagai akibat dari mereka sendiri atau kesalahan orang lain.


"(Amon-Re) yang mendengar doa, yang datang pada jeritan orang miskin dan tertekan. Wasapadalah terhadap dia! Ulangi dia untuk putra dan putri, untuk besar dan kecil; berhubungan ke generasi-generasi yang belum datang ke sedang datang; hubungankan dia untuk ikan di laut dalam, untuk burung-burung di surga; ulangi dia untuk dia yang tidak tahu dia dan dia yang tahu dia. Meskipun mungkin bahwa hamba adalah biasa dalam melakukan kesalahan, namun Tuhan pun biasa dengan penuh belas kasihan. Tuhan dari Thebes tidak menghabiskan satu hari untuk marah adapun kemarahannya -. dalam penyelesaian sesaat tidak ada sisa. Kekalah Ka Mu! Engkau, Kasihanilah!"


http://www.triplemind.com/images/gods/ra-painting.jpeg


Dalam himne Leydon, Amun, Ptah, dan Re dianggap sebagai tuhan trinitas yang berbeda, tetapi dengan kesatuan dalam kemajemukan. "Ketiga Dewa adalah satu, namun di tempat lain Mesir menekankan identitas terpisah dari masing-masing yang tiga". Hal kesatuan dalam kemajemukan ini diungkapkan dalam satu teks :


"Semua dewa tiga : Amun, Re, dan Ptah, yang tidak sama dengan Dia yang menyembunyikan namanya sebagai Amun, ia tampil dengan wajah sebagai Re, tubuhnya Ptah ".


Aspek tersembunyi dari Amun dan asosiasi kemungkinan dengan angin yang disebabkan Henri Frankfort menarik kesejajaran dengan kutipan dari Injil Yohanes :

"(Untuk angin) bertiup di mana listeth dan engkau mendengar suara daripadanya tetapi engkau tidak tahu dari mana ia datang dan layu perginya."
(Yohanes 3 : 8)


Sebuah himne Amun Leydon untuk menggambarkan bagaimana dia menenangkan badai lautan untuk kelasi bermasalah :


"Badai bergerak ke samping untuk pelaut yang mengingat nama Amon. Badai angin menjadi manis karena dia yang memanggil nama-Nya. Amon lebih efektif dari jutaan bagi dia yang menempatkan Dia dalam hatinya. Terima kasih kepada-Nya orang tunggal menjadi lebih kuat dari orang banyak."


Penurunan

http://blog.derestricted.com/wp-content/uploads/2009/02/amenra.jpg

Meskipun ibukota dipindahkan kembali ke Thebes dan basis kekuatan kultus Amun itu telah revivified, kewenangan Amun mulai melemah setelah dinasti keduapuluh. Di bawah dinasti keduapuluh pertama - garis sekunder imam Firaun dari Thebes ditegakkan martabatnya untuk yang terbaik dari kekuasaan mereka, dan disukai Thebes Dua puluh detik, tetapi mereka menjadi lemah dan tidak efektif.

Kepemimpinan melemah, pembagian antara Mesir Hulu, bagian selatan, dan Hilir Mesir, bagian utara, menyatakan dirinya. Penyatuan Mesir gagal, jatuh ke otonomi daerah lagi. Nubia mengambil alih pemerintahan Mesir selatan, mencakup Thebes dan itu akan cepat membusuk kalau bukan untuk kesalehan penguasa Nubia terhadap Amun, yang telah disembah di negeri mereka sendiri untuk waktu yang lama. Pada awalnya, mereka membuat Thebes menjadi ibukota Mesir dan mereka sangat dihormati Amun, meskipun tidak dengan kekayaan mereka, budaya mereka sudah cukup untuk membalikkan penurunan kultus.

Dalam sisa Mesir, bagaimanapun, popularitas kultus Amun dengan cepat disusul lewat munculnya sekte baru dari Isis dan Osiris. Dan begitu pula diluar Thebes, identitas Amun pertama menjadi terserap ke Ra (Ra-Herakhty), yang awalnya tetap merupakan tokoh yang dapat diidentifikasi dalam kultus Isis dan Osiris, tapi akhirnya, Amun menjadi aspek dari Horus.


Kultus Di Nubia, Libya, dan Yunani

http://templeofenki.bravehost.com/myPictures/ra_by_genzoman.jpg

Di daerah-daerah luar Mesir, dimana Mesir sebelumnya membawa kultus ibadah Amun selanjutnya. Dalam Nubia, dimana namanya Amane diucapkan, ia tetap merupakan dewa nasional, dengan para imam, di Meroe dan Nobatia, mengatur seluruh pemerintahan negara melalui nubuat, memilih penguasa, dan mengarahkan ekspedisi militer. Menurut Diodorus Siculus, para pemimpin agama bahkan bisa memaksa raja untuk bunuh diri, meskipun tradisi ini berhenti ketika Arkamane, pada abad ke-3 SM, dibunuhnya.

Di Libya tetap ada menjadi nubuat soliter Amun di Gurun Libya di oasis Siwa. Penyembahan Amon diperkenalkan ke Yunani pada periode awal, mungkin melalui media koloni Yunani di Kirene, yang telah membentuk sambungan dengan peramal hebat Amon di Oasis segera setelah pembentukannya. Amon memiliki kuil dan patung, karunia Pindar, di Thebes (Paus. ix. 16 § 1). Dan satu lagi di Sparta, penduduk sebagai Pausanias (iii. 18 § 2). Mengatakan, "berkonsultasi dengan Nubuat Amon di Libya awalnya lebih dari orang-orang Yunani lainnya. Pada Aphytis, Chalcidice, Amon dipuja dari zaman Lysander, seperti sungguh-sungguh dalam Amonium. Pindar penyair dihormati Dewa dengan himne. Pada Megalopolis, dewa diwakili dengan kepala seekor domba jantan (Paus. viii 32.. § 1), dan orang-orang Yunani dari Cyrenaica didedikasikan di kereta Delphi dengan patung Amon.

Begitulah reputasi di antara orang-orang Yunani klasik, bahwa Alexander Agung berangkat kesana setelah pertempuran Issus dan selama pendudukannya di Mesir, di mana dia dinyatakan sebagai anak Amun oleh ramalan. Alexander kemudian menganggap dirinya ilahi. Bahkan selama pendudukan ini, Amun, diidentifikasi oleh orang Yunani sebagai bentuk Zeus, terus menjadi Dewa lokal utama dari Thebes.


Bermacam Istilah

http://rodobasic.files.wordpress.com/2010/12/horus.jpg?w=236&h=300

Beberapa kata yang berasal dari Amun melalui bentuk Yunani, Amon : amonia dan Amon. Bangsa Romawi menyebutnya amonium klorida, mereka dikumpulkan dari penyimpanan dekat Kuil Jupiter Amun di garam ammoniacus (garam Amun) Libya kuno, karena kedekatannya ke kuil terdekat.

Amonia, sebagai bahan kimia, adalah nama genus di foraminifera. Kedua foraminiferans (dikupas Protozoa) dan Amon (punah dikupas cumi) menghasilkan spiral kerang yang menyerupai seekor domba jantan dan tanduk Amon.

Daerah dari hippocampus dalam otak disebut ammonis cornu - secara harfiah "Tanduk Amun", karena tampilan bertanduk dari pita gelap dan terang lapisan seluler.





Sumber : Wikipedia©, akudanmitologi.blogspot.com, berbagai sumber lainnya Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

“Hello friend, jika artikel di atas menarik menurut kamu, jangan lupa berikan sepatah dua patah kata komentarnya ya.”