Pages

Subscribe:

Kamis, 29 November 2012

Keteladanan Sang Imam (Renungan)




Di tengah malam yang gelap gulita, pada saat cahaya dari dalam rumah sudah padam, jalan mulai sepi, seorang hamba Allah berjalan dalam keheningan malam.

Kedua matanya tanpa henti memerhatikan setiap rumah yang dilaluinya. Ia tak peduli, walau kakinya tersandung saat menahan berat beban yang ia panggul.

Sesekali, ia berhenti untuk sekadar menyimpan sebagian barang bawaannya di depan pintu rumah orang-orang miskin. Peristiwa ini berlangsung setiap malam selama bertahun-tahun.

Penduduk Madinah pun gempar, pasalnya saat pagi tiba, di depan rumah orang-orang miskin, selalu terdapat sekarung gandum. Hal ini terus terulang selama beberapa lama. Ketika persediaan gandum mereka sudah hampir habis maka akan ditemukan lagi sekarung gandum yang baru.

Yang membuat mereka heran adalah tidak seorang pun yang bisa mengetahui siapakah gerangan dermawan yang senantiasa mendatangi rumah mereka dan membagikan gandum. Rupanya sang dermawan sangat pintar menyembunyikan kedermawanannya.

Dari sekian banyak penduduk, hanya seorang warga yang pernah mengetahui jati dirinya. Namun, atas permintaan sang dermawan, warga ini pun merahasiakannya dengan hati-hati.

Sampai suatu ketika, ada seorang imam dan ulama terkemuka wafat. Warga heran, saat mereka akan memandikan sang imam. Sebab, mereka menemukan sejumlah bekas berwarna hitam di punggungnya. Setelah diselidiki, tanda hitam itu seperti bekas orang yang sering mengangkat beban di punggungnya. Ulama dan imam itu adalah Ali bin Zainal Abidin.

Tak ingin berpolemik terlalu lama, akhirnya orang yang mengetahui sosok dan jati diri sang dermawan itu membuka rahasia. “Itu adalah bekas karung-karung tepung dan gandum yang biasa diantarkan oleh Imam Ali bin Zainal Abidin ke rumah-rumah warga di Madinah pada malam hari,” tuturnya membuka cerita yang dipendamnya selama bertahun-tahun.

Mengetahui hal itu, rasa haru dan kesedihan menyelimuti warga Madinah. Selama bertahun-tahun, sang dermawan yang merahasiakan jati dirinya, kini telah terungkap setelah wafatnya. Mereka bersedih, bukan karena tidak akan mendapatkan lagi gandum untuk keluarga mereka, melainkan telah ditinggal pergi untuk menghadap Ilahi oleh sang ulama dan imam yang begitu peduli terhadap warganya.

Sang ulama tak peduli dengan suasana dan gelapnya malam. Ia senantiasa memberikan sedekah untuk para fakir miskin. Ia juga tak peduli dengan segala pujian. Sebaliknya, ia menyembunyikan kedermawanannya agar terhindar dari sikap takabur, ujub, dan pamer (riya). Sebab, hal-hal yang demikian itu dapat merusak nilai-nilai keikhlasan dan ketulusan. Semua dilakukannya karena Allah SWT.

Rasulullah SAW bersabda, “Sedekah secara sembunyi-sembunyi dapat memadamkan murka Allah.” (HR. Baihaqi).

“Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir 100 biji. Allah melipatgandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (QS. Al-Baqarah: 261).

(",)v




Sumber : republika.co.id
Oleh : Ade Irfan Abdurahman
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

“Hello friend, jika artikel di atas menarik menurut kamu, jangan lupa berikan sepatah dua patah kata komentarnya ya.”