Pages

Subscribe:

Minggu, 16 September 2012

7 Cara Agar Terbebas Dari Mobil Eks Banjir



Banjir sudah menjadi masalah umum setiap kali hujan melanda kota-kota di Indonesia, khususnya Ibu Kota Negara, Jakarta. Tapi, meskipun sudah "biasa", tetap saja datangnya air bah itu tak dapat diprediksi. Artinya, banjir bisa datang kapan saja, dan kebanyakan korban banjir tak siap menghadapinya. Saat banjir datang, banyak harta benda yang rusak terendam, karena tak sempat diselamatkan. Salah satu yang paling mahal dan langsung rusak adalah mobil.

Genangan air pada mobil pasti meninggalkan kerusakan, tak hanya pada bagian interior, tapi juga yang terpenting, mesin. Komponen mekanikal, maupun elektrikal dipastikan akan mengalami keausan lebih cepat. Sebab, ampas lumpur dan jamur yang tertinggal sangat sulit untuk dibersihkan. Sialnya, garansi pun kerap batal jika kerusakan disebabkan bencana.

Lantas, pemilik mobil 'eks banjir' umumnya memilih untuk merapikan mobil itu, lalu menjualnya. Nah, jika begini, yang paling dirugikan adalah pembeli mobil bekas. Mereka mungkin saja terjebak, sebab mengenali mobil eks banjir tak semudah mengenali mobil mulus. Apalagi penjual pun cenderung untuk tak jujur, dan diam tanpa mengungkapkan kondisi mobil yang sesungguhnya.

Namun, sebenarnya ada beberapa langkah detail yang bisa dilakukan calon pembeli mobil bekas, agar selamat dari 'malapetaka'. Berikut adalah 7 cara yang harus Anda perhatikan, jika ingin membeli mobil eks banjir :


1. Periksa Kelembaban Dan Kotoran

Carilah adanya bekas uap air yang biasanya mengembun di sekitar batok lampu, baik di dalam kabin, maupun di bagian luar mobil. Lalu, buka dan teliti bagian kompartemen, dan rak-rak di dalam mobil, biasanya akan ditemukan endapan pasir atau tanah yang ditinggalkan lumpur di sudut-sudut sempit.

Dan jangan lupa, periksa pula bagian bawah atap yang biasanya menyimpan kotoran dan karat. Terakhir, selipkan tangan Anda untuk meraba bagian bawah jok, dan rasakan jika ada kelembaban.


2. Gunakan Indera Penciuman

Apakah Anda merasa mencium bau yang tak sedap? Endapan air meresap ke dalam jok mobil dan sangat sulit untuk menghilangkan bau tak sedap yang tertinggal. Periksa sudut-sudut jok, angkat karpet dan semua bagian mobil yang sulit untuk kering. Di tempat itu jamur dan endapan biasanya akan tumbuh dan berkembang.


3. Jeli Lihat Komponen Interior Yang Ganjil

Anda wajib untuk memberikan perhatian ekstra dengan mengamati setiap detail komponen yang ada di dalam kabin. Carilah komponen yang ganjil dan tak selaras dengan keseluruhan bagian di dalam mobil.

Apakah karpet terlihat baru dan tak sesuai dengan usia mobil? Adakah yang hilang atau diganti? Apakah sarung jok terlihat janggal dan tak terangkai rapi dengan karpet. Patut dicurigai jika menemukan komponen-komponen yang tak rapi ataupun terlihat terlalu baru, karena bisa jadi komponen baru yang dipasang setelah mobil diangkat dari banjir.


4. Mintalah Riwayat Perawatan Mobil

Mobil yang baik umumnya dilengkapi dengan riwayat perawatan, setidaknya riwayat perawatan berkala. Mungkin pula riwayat klaim asuransi. Atau bahkan pada beberapa orang, ada yang terbiasa menyimpan kuitansi pembayaran dan detail dari setiap perawatan selama mobil itu dipakai. Dari sana bisa diperoleh gambaran kondisi mobil.


5. Tes Drive Dan Periksa Fungsi Elektrikal

Poin ini merupakan langkah umum yang selalu dilakukan jika akan membeli mobil. Nyalakan mobil dan cobalah untuk mengendarainya. Bersamaan dengan itu, gunakan semua fungsi elektrikal yang ada, seperti lampu utama, lampu sein, lampu kabin, central lock, power window, radio tape, lampu dasboard, wiper dan lain-lainnya. Lakukan secara berulang untuk memastikan semua berfungsi dengan normal.


6. Pakailah Jasa Mekanik

Untuk memastikan kondisi mobil, terutama bagian mesin, sangat dianjurkan untuk membawa mekanik langganan kita untuk memeriksanya. Mekanik yang berpengalaman dapat megenali endapan kotoran di sela-sela mesin dan tempat yang tak terjangkau oleh mata awam. Yang pasti mekanik tahu betul, apa yang harus mereka periksa.

Hal ini penting pula jika mobil masih dalam masa garansi. Sebab, garansi akan gugur, jika mobil terbukti pernah terendam banjir, meskipun kerusakan tak dapat disebutkan dengan rinci.


7. Jangan Ambil Risiko

Nah, jika Anda mencurigai bahwa mobil tersebut sepertinya pernah terkena banjir, tinggalkan saja segera. Jangan ambil resiko, meskipun sesungguhnya Anda tak yakin dengan apa yang Anda rasakan.

Ingat, penghematan uang dengan harga mobil murah, akan segera berakhir cepat atau lambat dan menjadi mahal saat Anda terpaksa memperbaiki mobil di kemudian hari. Jangan ambil resiko itu. Carilah mobil yang benar-benar Anda yakini sehat dan pantas untuk dimiliki.

(",)v




Sumber : automotivedunia.blogspot.com Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

“Hello friend, jika artikel di atas menarik menurut kamu, jangan lupa berikan sepatah dua patah kata komentarnya ya.”